Section tiltle text: Our Mission.

Kisah-kisah Kerasulan

Kami selalu berada dalam perutusan. Cara kami menghidupi misi kami (karya kerasulan kami) bervariasi selaras dengan waktu dan situasi lingkungan dan bakat serta kemampuan-kemampuan pribadi kami yang khusus.

Suster-suster FCJ dibawah ini akan membagikan cerita kepada Anda tentang karya kerasulan mereka:

Fransisca Arti Setiati
Elizabeth Brown
Margaret O'Donohue
Eileen Foley
MaryAnne Francalanza
Marguerite Goddard
Francis Gough and Stanislaus Cowper
Madeleine Gregg
Bonnie Moser
Afra Primadiana
Veronika Schreiner
Paola Terroni
Joanna Walsh

Rainbow gradient divider.

 

Sebuah Pengalaman yang Menantang Sekaligus Memberi Arti dalam Hidup                                                                                                       Fransisca Arti Setiati, fcJ

Hidup sebagai Sahabat Setia Yesus (FCJ) adalah sebuah pengalaman yang menantang sekaligus penuh arti. Setelah memperbaharui kaul pada tahun 2006, saya diberi kesempatan untuk berganti kerasulan yang semula mengajar di Universitas Sanata Dharma, sekarang belajar Teologi di Yarra Theological Union (YTU), Melbourne-Australia dimana saya banyak bertemu dengan teman-teman baru dari berbagai budaya.

Photos of Sisca and others.

Sisca with a friend.Persahabatan dalam berbagi keragaman budaya

Hidup saya sebagai seorang sahabat di tempat yang baru, serasa diperdalam melalui relasi dengan teman-teman kuliah, dosen dan staff di kampus. Sebelum itu, saya juga mengikuti kursus tentang budaya di Sydney dimana saya belajar tentang masalah perbedaan budaya dan bertemu dengan teman-teman yang punya pengalaman serupa. Beberapa dari mereka masih sering kontak dengan saya. Betapa menggembirakan boleh belajar tentang budaya lain sekaligus berbagi kekayaan budaya Indonesia kepada mereka. Bagi saya hal ini menjadi sarana serta kesempatan untuk memperdalam nilai-nilai Injil; toleransi, dialog dan rekonsiliasi. Hidup dalam persahabatan membuat saya tumbuh dalam kepekaan, pengetahuan serta menambah pemahaman saya tentang hidup dan budaya lain.

Dinner with the FCJ community.Persahabatan dalam keramahtamahan

Datang dan tinggal di negara yang mempunyai bahasa berbeda dengan bahasa kita amatlah sulit. Bahasa Inggris adalah bahasa ketiga saya (pertama Jawa, kedua Indonesia), saya merasa terpanggil untuk lebih peka untuk menemani mereka yang kesulitan berbahasa Inggris, serta membantu mereka agar tidak merasa sendirian. Menciptakan suasana ramah adalah bagian dari persahabatan.

Komunitas FCJ kami juga menawarakan tempat bagi perempuan muda yang ingin tinggal bersama kami. Suatu hal yang menggembirakan untuk dapat menghidupi persahabatan dengan siapa saja yang datang di komunitas kami seperti doa serta makan bersama.

FCJ Community with Sisca and guests.Persahabatan dalam berbagi spiritualitas

Selain belajar, saya juga terlibat dalam kegiatan Komunitas Indonesia di Melbourne, khususnya dengan para mahasiswa. Saya berbagi persahabatan dengan mereka. Mereka datang ke komunitas kami untuk doa bersama dan berbagi pengalaman hidup setiap bulan.

Persahabatan dengan Yesus

Sebagai Sahabat Setia Yesus, persahabatan saya dengan Yesus dibangun lewat doa dan menjadikan misiNya sebagai misi saya. Sebagai perempuan yang diutus, saya menanggapi kehausan Yesus dengan kesiapsediaan saya untuk menjalankan misi Yesus. Setelah studi saya selesai, misi baru telah menanti yaitu membuka komunitas baru di Myanmar bersama dengan dua suster FCJ yang lain yaitu dari Irlandia dan Indonesia. Adalah suatu kegembiraan dapat membagikan karisma FCJ kepada siapapun yang saya jumpai serta merealisasikan tantangan untuk menghidupi karisma FCJ dengan integritas dan relevansi. Bagi saya hal ini merupakan suatu rahmat besar sekaligus sebuah tanggung jawab!

Photo of Sisca, her community and guests at a Eucharistic celebration.

Rainbow gradient divider.

 

Life is full of surprises                                                                              Elizabeth Brown, fcJ

Photo of Elizabeth Brown.Isn’t it strange? Today I find myself in a completely different world to the classroom. I’ve moved on from teaching little ones to walking with the elderly. My name is Elizabeth Brown and I’ve been a faithful companion of Jesus since 1984. I live and work in Melbourne, Australia.

Over the last 5 years I’ve been connected in some way with those who are no longer able to look after themselves. I’ve worked as a Home Care worker for one of our local city councils whilst at the same time studying at University. I chose a Course called “Community Services: Lifestyle and Leisure”. This Course has entitled me to work in Nursing Homes as a Diversional Therapist. Quite a career change from the classroom where I taught multicultural children for 25 years.

Now you may ask, “What is a Diversional Therapist?” As a Diversional Therapist I work with the frail and elderly. I provide them with activities that help to keep them interested in life and motivated to come out of their rooms during the day. That is the main job description of a Diversional Therapist. In actual fact I believe there is more to my job.

I add another dimension to this role as a faithful companion of Jesus. I offer them a smile which breaks any language barrier or physical disability. This I truly believe thus enables me to bring Jesus into their world. I work in a 170 bed nursing home. All of the residents are high care with the majority of them suffering from some from of Dementia. They come from many faiths but the majority are Jewish. Our building is five storeys high so we travel many miles during the day. My shift is from 9:30am to 5pm. As soon as I step onto Level 4, which is my responsibility, I don’t stop!

So take a walk with me now along the corridors of Level 4 and see how a nun walks alongside people of different beliefs. The personal carers are busy with their trolleys seeing to the bathing and grooming of the 38 residents on our floor. I give out the early morning newspapers. I turn towards the North End and go into Fred’s room. He is an interesting person. He lost all his family in the Holocaust. I asked him one day how did he survive? He wanted to be an engineer so he asked his Polish mother if she would give him her blessing, so that he could go to Palestine to study. She didn’t want to but she let him go. Fred never saw his family again. His parents and siblings were lost in the gas chambers. Fred and I get on really well. I open his door and there he is sitting in his chair, contemplating life. He often says to me, “ Isn’t it strange we get on with each other? You believe in your God and I don’t believe in any God. So why is it that we get on? It’s because we allow each other to live their life and we respect each other.” Fred then invites me to stay awhile and listen to him. When I leave he is sad but he understands I must move on to the other residents.

Next door I drop off the newspaper to Mamie. This lovely person comes to us from Scotland. She is amazing in that her whole day is taken up with reading the Newspaper. Poor Mamie has lost her present memory but her past is all intact. Mamie refuses to come out of her room. No amount of encouragment will entice her to move. Her secret to living is to have “a wee drop of sherry” everyday as this is how she managed her beloved Nursing job for 35 years when she worked for a famous doctor who never began the day without the “wee drop of sherry!”

My friend around the corner is Jewish and has no family back home in Austria; she has Parkinson’s Disease. Her husband also had this illness and died here 5 years ago. As the days go by you can see her body deteriorating little by little. Carmel comes to all the activities. She is totally dependent on all of us as she is confined to her wheelchair. Her zest for life keeps her going.

Dear old Alfred is next. About a month ago he lost his beloved wife from cancerous tumors in the brain. She was his world. I’ve been able to enter into his saddened heart through football. He himself is also suffering from cancer. He is what we call “ A Fair Dinkum Aussie”. He has been a real battler in his life. I often sit on his bed and ask him, “How are you Alf? He replies, “I’m okay.” So then I say, “But how are you really?” “You can’t believe how lonely I feel without my Dolores.” His eyes tell the true story as they fill up with tears. I’ll often find him in his automatic wheelchair going into the lift to venture outside for some fresh air.

Some of my next rooms provide a home for more Holocaust survivors. Their bodies are quite contorted and I often stand beside their beds wondering what stories their lives hold, that will never be revealed. Some of them no longer can communicate nor even feed themselves. All I can offer them is my loving presence. Towards the end of this wing stands an empty room. I know from past experience it won’t remain empty for long. The former resident who occupied this room died three weeks ago. It feels strange to see the room empty with Lily not being there anymore. Lily came to us very angry. She wanted to maintain her own independence. It took several months of quiet encouragement to coax her out of her room. At one stage she was going to take her life. Eventually Lily warmed to me and we became best of friends. Lily would always be found waiting at the lift for my arrival each morning wondering what the day ahead was going to be like. She secretly told me often that she wakes up feeling sad knowing that she was still alive. So I made her days enjoyable, with lots of fun. Lily eventually was granted her wish as she was riddled with cancer. I had the privilege of being with her before she died to say thanks to her for our friendship and to know God took her gently to His heavenly home.

I began this article with the line, “Isn’t it amazing?” This line sums up my darling old Joan who comes from a strong Catholic faith background in Scotland. Joan can’t understand that in every room she enters, there is a picture of her dear old mum. Joan will often say to me, “ I can’t understand it. Mum is here in all of the rooms.” I try and tell her that her mum is looking after her once again. Joan has no present memory so she often wants to go home to Glasgow. She knows the number of the bus but realises she hasn’t got the money. I stay with her and comfort her until she settles. She loves my badge and tells me that she knows what I am and that I must be a good person. Her face lights up when I enter the room as I seem to remind her of someone from her past. I don’t disappoint her as I try to enter her world.

All this happens at the beginning of my day before I’ve begun the activities for the morning. So as you can see, my job involves personal contact, one to one interactions, a listening heart and most of all patience. I feel the residents give me so much as they place their trust in me. It is like walking on the road to Emmaus, not fully realising that God is in our midst. Yet I know that God is in each and everyone of these lovely people who are entering their final journey of life. They have taught me that we all have a story to tell. Let us cherish what we can each offer each other. This job allows me to be truly a faithful companion of Jesus.

Rainbow gradient divider.

 

Menghidupi Persahabatan di Yogyakarta, Indonesia                    Margaret O'Donohue, fcJ

Photos of Margaret.Mandat dari Kapitel kami memanggil kami :
Untuk menghidupi identitas kami sebagai Sahabat Setia Yesus dengan antusiasme
Kami menerima PERSAHABATANsebagai pusat dari hidup kami.
       dan mengenali adanya kebutuhan yang besar untuk bersaksi
                tentang hal itu dalam dunia sekarang ini.

Inilah salah satu cara saya mencoba menghidupi Mandat dari Kapitel dalam hidup dan kerasulan saya di sini di Yogyakarta :

Persahabatan dengan Yesus - menyediakan waktu dengan Yesus dalam doa setiap hari baik personal maupun secara kelompok. Merefleksikan hidupNya dan mencoba meniru Dia dalam segala hal.

Persahabatan dengan Suster-suster dalam Komunitas - Kami tinggal berlima di komunitas – tiga orang suster berkaul sementara dan satu postulan. Setiap dari kami mencoba untuk menghidupi karisma FCJ dalam berbagai cara yang berbeda sesuai dengan bakat-bakat dan talenta-talenta kami. Dengan menghidupi persahabatan satu sama lain dalam komunitas kami kemudian mampu membagikannya dengan teman sekelas kami, kolega-kolega kami dan orang-orang yang kami jumpai dan bekerja bersama kami setiap hari.

Menemani suster-suster dalam Formasio: Saya melakukan hal ini dengan membagikan pengetahuan dan pengalaman tentang Spiritualitas dan Identitas FCJ dengan suster-suster kami; merefleksikan kehidupan Marie Madeleine dan suster-suster FCJ pertama; menemani setiap suster secara pribadi dengan mendengarkan, mendukung, menyemangati dan berbagi kegembiraan, kesedihan, harapan-harapan dan mimpi-mimpi dia – dengan menjadi seorang sahabat baginya dalam perjalanan imannya.

Menemani mahasiswa/i :  dengan melakukan percakapan bahasa Inggris. Dengan melakukan hal ini, saya mendapat posisi kehormatan untuk menjadi pendengar bagi masalah-masalah, perjuangan-perjuangan dan kesulitan-kesulitan mereka.

Membagikan persahabatan dengan komunitas yang lebih luas : berbagi Ekaristi dengan komunitas paroki di gereja paroki setempat dan memberikan sebuah senyuman atau salam untuk orang-orang yang saya jumpai di jalan setiap harinya. Mengingat mayoritas tetangga kami adalam Muslim, maka menjadi kesempatan besar untuk membangun relasi antara orang Muslim – Kristen.

Photos of Margaret.

Rainbow gradient divider.

 

Terapi Keluarga                                                                                                  Eileen Foley, fcJ

Saya bekerja sebagai seorang Terapis Keluarga dalam lingkup pendidikan di tiga buah sekolah yang berbeda, satu sekolah lanjutan dan dua sekolah dasar. Mempunyai pengalaman bertahun-tahun menjadi guru di sekolah lanjutan memberikan keuntungan bagi saya dalam pekerjaan ini.

Saya berjumpa dengan orang-orang dalam berbagai konteks – murid-murid sebagai pribadi, orang tua, wali, orang tua dan murid secara bersama-sama, dan jaringan profesional dan sosial lainnya yang terkait dengan murid-murid dan keluarga mereka.

Saya mencoba untuk memberdayakan mereka yang saya temui untuk mengelola relasi-relasi dengan diri mereka sendiri, dengan anggota keluarga, dengan teman sekelas dan para pegawai dalam cara yang lebih memberikan rasa puas, dengan demikian saya melihat pekerjaan saya berhubungan dengan membangun system yang lebih luas.

Beberapa murid direferensikan kepada saya karena memperlihatkan perilaku yang membutuhkan bantuan terapi. Yang lain, baik murid maupun keluarga datang sendiri.

Terapi Keluarga merupakan suatu istilah yang luas untuk suatu rentangan metode bekerja dengan keluarga-keluarga yang mempunyai berbagai kesulitan biopsikososial (baik biologis, psikologis maupun sosial atau gabungan dari itu). Cara ini mencoba mencegah kecenderungan untuk menganggap orang patologis (menyimpang) atau untuk membagi-bagi sumber kesalahan dengan melihat si siswa dalam konteks, yaitu melihat pada dua sistem yang paling berpengaruh dalam kehidupannya – keluarga dan sekolah. Terapi Keluarga mencoba utnuk membawa kedua sistem ini bersama-sama dalam relasi interaksi sebagai bagian dari suatu strategi terapi dalam menghadapi masalah yang ada.

Beberapa Terapis Keluarga berfokus pada peran keluarga dalam membentuk kecenderungan (predisposisi) seseorang untuk menyebabkan masalah-masalah, yang lainnya berfokus pada peran keluarga dalam merawat masalah yang terjadi, tetapi semua Terapis Keluarga menekankan peran keluarga dalam penyelesaian masalah.

Keluarga inti mengalami perubahan-perubahan yang terus meningkat dalam pola-pola dan gaya-gaya kehidupan sepanjang beberapa tahun terakhir ini. Beberapa anak dan remaja menemukan diri mereka dalam situasi keluarga yang ‘campur aduk’, yang harus bernegosiasi dalam relasi-relasi dengan figur orang dewasa atau saudara-saudara yang baru sementara pada saat yang sama harus bernegosiasi kembali dalam relasi dengan orang tua yang tidak tinggal bersamanya lagi.

Kerahasiaan yang tepat harus dilindungi dan diyakinkan. Sambil menyediakan tempat dan konteks yang aman bagi individu-individu untuk menghadapi persoalannya sendiri, saya mencoba untuk mendukung pertemuan-pertemuan gabungan antar anggota keluarga sebagai suatu usaha untuk memahami – dan seringkali untuk saling memberikan informasi satu sama lain!

Pekerjaanku mengundang saya untuk menyentuh keluarga-keluarga dalam kesulitan-kesulitan mereka dan orang-orang muda secara khusus. Mendengarkan rasa frustrasi mereka, mendengarkan penderitaan mereka – semoga tanpa memberi label atau menyalahkan, sering kali dapat menghasilkan penyelesaian yang dapat dilakukan bagi hidup mereka yang mengharu-biru.

Sekalipun, syukurlah, saya tidak membawa ‘problem-problem’ keluarga-keluarga itu dalam diriku, saya tetap membawa mereka dan kehidupan mereka dalam hatiku.

Photos of Eileen.

Rainbow gradient divider.

 

Semua diundang!

                                                                                                  MaryAnne Francalanza, fcJ

Photo of MaryAnne.Ada sebuah lagu favorit saya sebagai berikut:

Marilah kita membangun sebuah rumah
dimana tangan-tangan akan menjangkau
melebihi kayu dan batunya
Untuk menyembuhkan dan menguatkan, melayani dan mengajar,
Dan menghidupi Sabda yang mereka kenal.
Di rumah ini orang asing dan yang terbuang
Membawa gambaran wajah Allah;
Marilah kita mengakhiri ketakutan dan bahaya:
Semua boleh datang, semua boleh datang,
Semua boleh datang di tempat ini.

Hal ini telah menjadi semacam tema dalam komunitas dimana saya tinggal. Saya tinggal dalam sebuah komunitas kecil suster-suster FCJ yang mengundang orang-orang muda untuk datang, tinggal bersama kami dan mengalami kehidupan komunitas kami. Hal ini sangat memberi semangat hidup bagi kami dan orang-orang muda yang telah datang dan berbagi hidup dengan kami sering memberikan komentar tentang bagaimana mereka mengalami pertumbuhan pribadi dan spiritual.

Hal ini selalu sangat menggembirakan ... dan suatu tanggungjawab besar juga, ketika seorang muda datang untuk tinggal bersama kami. Beberapa orang datang untuk satu minggu, yang lain datang untuk beberapa bulan, dan beberapa orang datang untuk mengisi tahun antara yang diambil diantara masa sekolahnya untuk mencari pengalaman hidup. Kami menemani orang-orang muda ini ketika mereka melayani orang-orang setempat dalam berbagai kegiatan sukarela, dan juga ketika mereka menjelajahi relasi mereka dengan Yesus.

Karya pelayanan saya mempunayi dua sisi.

Sepanjang siang, saya mengajar di Sekolah Katolik FCJ Bellerive di Liverpool. Saya mengajar Matematika (hmmm… seringkali ini membuat suatu pembicaraan terhenti) dan saya sangat menyukainya. Mata pelajaran ini terus menerus mempesona saya dan anak-anak yang saya ajar membuat saya terus tersenyum dan menduga-duga!

Pada malam hari dan akhir minggu saya bekerja bersama orang-orang dewasa muda, mengatur retret-retret, hari tenang, peziarahan dan mencari cara-cara untuk membagikan persahabatan di Pelayanan iman Katolik Liverpool.

Photos of MaryAnne in her apostolate.

Dalam saat-saat bebas, saya menyanyi ! Saya menjadi anggota Liverpool Welsh Choral Union dan sekali seminggu kami berlatih selama dua jam. Ini cara menghilangkan stress yang bagus!

Hidupku kenyataannya bervariasi dan Allah secara terus menerus memberikan kejutan berupa tantangan-tantangan baru. Saya berharap bahwa saya dapat menanggapi dengan setia terhadap dunia anak-anak dan orang muda yang terus berubah … dan semoga saya mampu untuk menjadi tangan Kristus, kaki-Nya, senyum-Nya, … kepada semua yang kujumpai.

Rainbow gradient divider.

 

Inilah aku Tuhan, yang Kaupanggil !                                                         Marguerite Goddard, fcJ

Photos of Marguerite in Salta with children playing in flood waters.

Marguerite Goddard fcJ.Inilah aku Tuhan, Engkau memanggilku! jawab si kecil Samuel – dalam kisah dari 1 Samuel 1 –ketika ia mendengar namanya dipanggil, sambil berpikir bahwa Elia, imam tua yang dilayaninya di bait Allah-lah yang memanggil dia, dan akhirnya memahami bahwa itu adalah panggilan Allah.

Ketika saya melihat kembali hidupku dari posisi saat ini tentang keuntungan dari 68 tahun perjalanan hidup, saya merefleksikan bahwa hidupku itu dapat dipandang sebagai suatu serial saat-saat pengenalan.

Saya belum melihat Allah dari muka ke muka dan kadang-kadang saya bertanya-tanya apakah hidupku adalah suatu kepura-puraan yang besar ketika saya begitu larut dalam rutinitas harian untuk menyelesaikan tugas-tugas sehingga kadang-kadang saya merasa kehilangan kehadiran Allah. Walaupun demikian, saat-saat merasa terlupakan ternyata jumlahnya kalah jauh dibandingkan dengan kehadiran Allah konstan bagiku.

Ketika aku berusia tiga belas tahun, saya mendapatkan pengalaman kehadiran Allah sebagai terang dalam apa yang kelihatannya kegelapan total. Saya tak dapat menjelaskannya, tetapi hal itu begitu mendasar sehingga saya tak dapat mengingkarinya. Saya tahu sejak itu bahwa Kasih adalah arti dari Hidup. Saya harus menemukan bagaimana menghidupi Kasih dalam hidup pribadiku.

Akhirnya saya minta untuk diterima di dalam Serikat Suster Sahabat Setia Yesus karena saya ingin menghidupi cita-cita persahabatan dengan Yesus yang dalam kehidupannya sebagai manusia mengungkapkan kepenuhan Kasih. Juga karena saya tahu bahwa para suster ini memperlihatkan kepada saya bahwa mereka menghidupi panggilan mereka untuk menjadi misionaris – orang yang membagikan cinta yang mereka telah temukan kepada semua yang mereka jumpai.

Saya tahu bahwa apa yang dapat saya tawarkan sebagai seorang Kristen untuk mengubah dunia kita dari kepedihan ke kebahagiaan akan sangat sedikit bila saya lakukan sendirian, tetapi dalam sebuah kelompok, sebuah komunitas, suatu kongregasi yang hidup secara otentik, kemampuan ini akan berlipatganda. Untuk alasan inilah saya mau menyerahkan kebebasanku dan hidup dalam ketaatan.

Panggilan hidup ini adalah suatu panggilan yang tidak biasa, termasuk didalamnya mengesampingkan kemungkinan-kemungkinan lain, khususnya panggilan indah dari cinta dalam pernikahan dan keluarga. Saya yakin inilah panggilan hidupku. Ketika saya diperkenalkan kepada Latihan Rohani dari St. Ignasius, pada saat-saat awal hidupku dengan suster-suster, … 30 hari dalam doa dan keheningan, saya tidak ragu bahwa inilah tujuan hidupku. Semuanya kelihatan cocok satu sama lain.

Begitu banyak yang telah terjadi sejak saat itu. Saya menghadapi berbagai kesulitan tetapi tak pernah meragukan bahwa inilah tempat yang saya inginkan dan tempat dimana saya seharusnya berada.

18 tahun terakhir ini saya hidup di Amerika Selatan, di Bolivia dan Argentina. Sebelumnya saya tinggal di Eropa di mana dulu saya juga merasa sebagai seorang misisonaris sama seperti saya sekarang ini di Amerika Selatan.

Saya diyakinkan bahwa bukanlah dimana kita tinggal, tetapi bagaimana kita hidup, yang membuat suatu perbedaan bagi dunia kita, planet kita. Saya sangat bahagia sebagai seorang biarawati. Pada saat saya mengikrarkan kaul pertamaku saat berusia 21 tahun, seorang suster tua berkata ‘Kamu pikir hari ini kamu bahagia, tetapi kami belum tahu yang disebut puncak kegembiraan hidup religius.’ Saya ingat kata-katanya tetapi tidak mengerti pada waktu itu. Kata-kata itu sungguh bijaksana dan benar.

Ketika seseorang belajar untuk hidup di luar egosentrismenya, Allah mengambil alih dan semua diubahkan menjadi kegembiraan, dan hal ini terjadi sekalipun ada penderitaan yang harus dihadapi. Inilah pengalamanku. Inilah yang saya pelajari dari orang-orang yang hidup bersama saya… sahabat-sahabat dalam serikat dan komunitas yang lebih luas yang terdiri dari para perempuan, laki-laki, orang-orang muda dan anak-anak yang secara tetap memberikan inspirasi dan tantangan bagiku dalam hal iman dan yang bersama mereka saya berjalan setiap harinya.

Photos of flood in Salta showing truck stranded in a hole in the road.

Rainbow gradient divider.

Melayani dengan Sebuah Perbedaan…
            kisah tentang Dua Perajut dalam Satu Jalinan Kerjasama!
                                                                     Francis Gough, fcJ and Stanislaus Cowper, fcJ

Sr. Francis Gough, fcJ.Francis menulis: Walaupun ibuku adalah seorang perajut yang sangat ahli, aku tidak pernah mengikuti jejaknya sama sekali. Tidak pernah! Sampai kira-kira dua tahun yang lalu, saat aku harus pindah dari suatu tempat ke tempat yang lain dan aku merasa sangat kehilangan sahabat-sahabatku, maka aku baru tergerak untuk merajut. Waktu itu aku sedang berpikir bahwa mungkin aku hanya akan duduk diam di ruang duduk kami, tanpa melakukan apapun, ketika sahabat terbaikku yang mempunyai grup merajut mingguan mendatangi aku dan meletakkan dua jarum perajut di tanganku dan aku mulai merajut sebuah shal untuk berdoa. Aku diajari rajutan yang sederhana dan yang cukup rumit juga. Ketika aku berhasil menyelesaikan dua buah shal untuk berdoa, dia memberiku pola yang baru, rajutan boneka – boneka yang lembut ini.

Tahun 1990, seorang tentara yang sedang bertugas di Croatia menulis kepada ibunya, untuk memberinya beberapa boneka kecil yang bisa dikantonginya untuk diberikan kepada anak-anak. Dia mulai merajut boneka-boneka kecil untuk anak laki-lakinya, Izzi, supaya dia dapat membagikannya pada anak-anak di sana. Malangnya, Izzi tewas dalam pertempuran. Teman-teman tentaranya menulis kepada Ibu Izzy untuk tetap melanjutkan rajutan bonekanya, dan mereka sendiri nanti yang akan membagikan boneka-boneka tersebut pada anak-anak atas nama Izzi

Seorang laki-laki lain yang melakukan perjalanan ke Afrika mengunjungi panti asuhan Bondo, yang menampung 10.000 yatim piatu. Panti asuhan ini dijalankan oleh ICross, sebuah organisasi non-profit yang berpusat di Irlandia dan mempunyai cabang di Kanada, Inggris dan Tanzania.

Dari pertemuan tersebut, laki-laki ini mulai mengumpulkan persediaan obat dan peralatan kedokteran untuk dikirim ke Africa. Boneka-boneka yang lembut di atas digunakan untuk mengepak peralatan kedokteran. Selanjutnya, boneka-boneka itu diberikan kepada anak-anak yatim piatu tersebut sebagai hadiah. Bagi kebanyakan anak-anak itu, hadiah ini menjadi satu-satunya barang yang mereka miliki. Boneka-boneka itu memberi kebahagiaan dan kehangatan kepada anak-anak. Banyak dari mereka telah meninggal dunia dan boneka-boneka tersebut dikuburkan bersama-sama dengan mereka.

Kelompok merajut kami memutuskan bahwa pembuatan boneka rajutan yang lembut itu akan menjadi sebuah proyek khusus untuk Afrika. Kami juga membuat baju hangat kecil utk anak-anak di Bolivia. Setiap selesai merajut bersama, kelompok menutup pertemuan dengan doa khusus lengkap dengan berkat untuk setiap boneka atau baju yang telah selesai dibuat. Aku senang bisa membantu dan menjadi bagian dari kelompok ini, serta memikirkan bahwa boneka-boneka kami akan menjadi sumber kegembiraan dan penghiburan bagi banyak anak yang tidak beruntung di dunia ini.

Knitted dolls for Africa.

Sr. Stanislaus Cowper, fcJ.Ketika Claire Sykes fcJ mengunjungi Sacred Heart Convent di Calgary, dia mendapati bahwa Francis telah membuat boneka-boneka untuk Afrika selama beberapa bulan terakhir. Claire meminta salinan pola rajutan tersebut dan memberikannya kepada Sr. Stanislaus Cowper fcJ yang tinggal di komunitas Redriff, Broadstairs (download pola boneka di sini.) 

Sr. Stan adalah seorang perajut ulung (merajut palungan untuk Yesus adalah salah satu spesialisasinya), sekarang, Boneka-boneka untuk Afrika juga menjadi spesialisasinya yang lain. Dia menggunakan sisa-sisa benang wool untuk membuat boneka-boneka tersebut, mencampur serta memadukan warna-warnanya sehingga menjadi komposisi yang sangat indah. Sampai saat ini, dia sudah membuat lebih dari 220 boneka untuk dikirim ke berbagai daerah di Afrika. Teman-teman kami di Stella Maris - dengan kontak mereka yang beragam – telah membantu kami mengirimkan boneka-boneka itu dari Thanet di Kent ke berbagai tempat di Afrika seperti: Kenya, Mozambik dan Kamerun.

 

Rainbow gradient divider.

 

Bagaimana aku menghidupi karisma Persahabatan ...                             Madeleine Gregg, fcJ

Bagaimana aku menghidupi karisma persahabatan sebagai seorang suster Sahabat Setia Yesus? Aku dapat menjawabnya dalam beberapa tingkat. Madeleine in front of the College of Education. 

Pertama-tama, aku adalah seorang profesor di Universitas Alabama, Tuskalusa, yang mengajar di bagian pendidikan di universitas tersebut. Seperti teman-teman sekerjaku, aku mengajar mahasiswa tingkat S1, S2 dan S3 di departemen Program Pendidikan Khusus dan Penggalian Kemampuan yang Beragam. Aku melakukan penelitian dan mempublikasikan tulisan-tulisanku. Aku juga menjadi anggota beberapa komite. Aku adalah direktur Program Penggalian Kemampuan yang Beragam, suatu program yang mempersiapkan guru-guru untuk sekolah dasar negeri. Aku mengunjungi sekolah-sekolah setempat, mengajarkan berbagai model pengajaran, berkonsultasi dengan para guru, serta menawarkan beragam pelayanan kepada mereka. Di pandang dari sudut universitas: ini adalah tugasku; dipandang dari sudutku sendiri: ini adalah kesempatan istimewa dan konteks utamaku dalam pelayananku sebagai seorang suster Sahabat Setia Yesus.

Menghayati hidupku secara penuh sebagai seorang FCJ yang bekerja dalam bidang pendidikan di tingkat universitas berarti ide-ide, sistem-sistem dan cara-cara bertindak ala FCJ perlu diletakkan dalam dialog dengan ide-ide, sistem-sistem dan juga cara-cara bertindak universitas. Dua sumber kehidupan ini saling mempengaruhi satu sama lain sehingga kehidupan universitasku diwarnai oleh kehidupanku sebagai FCJ dan juga sebaliknya.

Relasi-relasi menjadi pusat pelayananku sebagaimana halnya relasi juga menjadi inti dari misi yang telah dipercayakan kepada Gereja. Interaksi dengan mahasiswa, staf administrasi dan pengajar memberi ruang yang tak terbatas untuk menghidupi karisma persahabatan ini. Sebagian makna karisma persahabatan ini, untukku, adalah mendampingi orang-orang sedemikian rupa sehingga mereka mempunyai keberanian dan kepercayaan diri yang mereka perlukan supaya mereka mampu melangkah dalam tahap selanjutnya dalam perkembangan mereka sebagai manusia. Hal itu mungkin setapak langkah lebih jauh dalam hal iman, atau mungkin dalam hidup mereka sebagai seorang pendidik, atau dalam relasi-relasi, atau pun dalam hal doa. Tugasku adalah meneguhkan penerangan-penerangan hati yang mereka dapatkan serta mendorong mereka untuk maju dan berani mengambil resiko menghadapi sesuatu yang baru, yaitu menjadi diri mereka sendiri yang baru dan telah dikembangkan!

Membangun relasi-relasi dan berusaha setia dengan hal itu membutuhkan kesiapsediaan tertentu yang pada saatnya akan berubah menjadi undangan pengorbanan diri. Mungkin aku sedang menghadap batas waktu untuk memasukkan proposal, atau mempunyai setumpuk makalah dan proyek yang perlu dievaluasi, sebuah disertasi yang harus dibaca atau kelas untuk disiapkan, tetapi suara seseorang di telpon atau pun kehadiran seseorang secara tiba-tiba ke kantorku ternyata lebih membutuhkan kebaikan hatiku, telingaku untuk mendengar dan juga kata-kataku yang mungkin dapat membesarkan hati atau memberi bimbingan kepada mereka. Menerima mereka sebagai hadiah, dan percaya bahwa SEMUA ADALAH HADIAH, tanpa memperhitungkan seperti apa bentuk luarnya pertama kali, berarti mengesampingkan semua pekerjaan’ku’ sebentar dan membuat diriku siap untuk mengerjakan pekerjaan-pekerjaan TUHAN.

Aku juga menghidupi karisma persahabatanku dengan menghadiri misa harian hampir setiap hari dalam seminggu. Kadang-kadang aku harus mengunjungi sekolah-sekolah atau dijadwalkan untuk mengajar di siang hari, atau menghadiri hal-hal penting dalam universitas sehingga aku tidak dapat menghadiri misa. Tapi sejauh mungkin, aku menghadiri misa harian di parokiku, St. Fransiskus dan Pusat Katolik milik Universitas. Ada bersama Yesus dan bersama orang-orang di paroki melalui perayaan Ekaristi itu adalah sangat penting bagiku sebagai seorang Sahabat Setia Yesus.

Pada sore hari, berbagai aktivitas memberi banyak kemungkinan kepadaku untuk menghidupi karisma kita dengan antusias dan gembira. Setiap Senin selama dua jam setelah makan malam, aku menemani para calon Sahabat Dalam Misi kami yang ada dalam tahap formatio mereka. Setiap Selasa, aku menghadiri misa mahasiswa di St. Fransiskus, membagikan diri dalam homili, serta tinggal sejenak untuk makan malam bersama mereka dan melakukan percakapan-percakapan spiritual. Setiap Rabu, sekelompok kecil perempuan ikut makan malam bersama kami dan dilanjutkan dengan doa malam. Pada hari Kamis malam aku menghadiri RCIA (Aturan penerimaan sakramen Inisiasi bagi orang dewasa) di Gereja St. Fransiskus, ikut sebagai bagian dari tim pendamping yang mempersiapkan orang-orang yang akan memasuki persekutuan secara penuh dengan gereja Katolik.

Picture of Madeleine with small child.Sekali sebulan, pada hari Minggu siang, dengan gembira aku menemani para Sahabat Dalam Misi untuk berdoa bersama dan berbagi cerita spiritualitas. Dua orang telah pindah dari Tuskalusa, sehingga mereka berpartisipasi dalam pertemuan lewat telepon dengan pengeras suara. Hal ini menambah tantangan tertentu dalam memfasilitasi kelompok!

Sr. Madeleine dengan seorang teman kecilnya yang berusia 5 tahun,
Sloane Donovan.
Dia datang ke biara setiap Minggu pagi setelah misa
bersama ibunya untuk minum teh dan belajar piano.
Carol Donovan iadalah teman sekerja Sr. Madeleine di program study
Penggalian Kemampuan yang Beragam di Universitas Alabama.

Aku juga memberi retret pada staf pengajar sekolah-sekolah katolik, kadang-kadang memberi retret akhir mingguan pada Sahabat-sahabat Dalam Misi, atau pada para perempuan muda yang sedang mempertimbangkan soal panggilan dalam kehidupan mereka. Kadang-kadang aku menawarkan juga “Retret dalam hidup sehari-hari” yang biasanya diikuti oleh umat paroki St. Fransiskus. Pekerjaanku dalam mempersiapkan retret, atau pertemuan dengan Sahabat Dalam Misi, atau RCIA memberiku kesempatan yang istimewa untuk menyusun kembali ide-ide inti tentang kekatolikan, karisma FCJ, hidup dalam komunitas atau spiritualitas dalam terang pengertianku, disposisiku, ketertarikanku dan juga titik-titik perhatianku saat ini. Sehingga, tugas pelayanan yang aku jalankan menjadi sumber utamaku untuk mengalami pembentukan pribadi yang berkelanjutan sebagai seorang FCJ. Proses pembentukan bagiku adalah apa saja yang membuatku lebih mampu, yang membuatku menjadi lebih siap, lebih sedia, lebih kuat dan lebih baik. Itu semua adalah “menjadi lebih” (magis) dalam tindakan, bukan sekedar dalam keinginan. Aku sungguh yakin bahwa tahun-tahun mendatang akan membawa perubahan dan memberi hidup sama seperti hidup FCJ ku sampai di titik ini.

Rainbow gradient divider.

 

Kerasulan di dan dari Kolese St. Yusuf ...                                              Bonnie Moser, fcJ

Kolese St. Yusuf adalah kolese Katolik di Universitas Alberta yang mempunyai 35.000 mahasiswa. Kolese ini berada dekat dengan pusat kampus, dimana stimulasi intelektual dari sebuah universitas yang besar serta daya kekuatan untuk memadukan pikiran dan cara hidup katolik telah menyumbangkan keunikan yang khas kepada kepada Kolese ini. Dimiliki oleh Keuskupan Agung Edmonton, Kolese St. Yusuf ini dikelola oleh para Romo Basilianus.

Pictures of Bonnie at St. Joseph's College.

Salah satu keuntungan yang paling menggembirakan menjadi bagian dari sebuah tim yang bertanggung jawab untuk mengurus kebutuhan religius dari agama yang berbeda-beda dan bekerja di dalamnya, di Universitas Alberta, adalah adanya jalinan kerjasama yang luar biasa, jauh melebihi pelayanan utamaku dalam tugas pendampingan dan pengajaran di Kolese St. Yusuf.

Rm. Dave Bittner, Ron Laginski dan aku membentuk tim Pelayanan Kampus di St. Yusuf. Lebih dari 2.000 mahasiswa mengambil kursus Teologi, Filsafat, Kitab Suci, Pendidikan Religi dan Bioetika. Tim Pelayanan Kampus adalah sebuah kelompok pendampingan pastoral yang begitu nyata di dalam kampus, dimana kami membantu menyediakan proses pembentukan kepribadian yang lebih utuh dengan memusatkan diri pada integrasi secara spiritual. Mandat kami adalah melatih mahasiswa menjadi pemimpin-pemimpin, khususnya dalam komunitas katolik. Para mahasiswa dilibatkan secara aktif dalam kehidupan liturgi di Kolese dan menjadi asisten para pastor di kampus terutama dalam perayaan Ekaristi, persiapan Sakramen-sakramen dan dalam RCIA (katekumen orang dewasa).

Kegiatan kami mencakup pendampingan beberapa kelompok seperti: kelompok keadilan Sosial ‘Ignite’, kelompok perempuan, Para Perwira Columbus, Klub Sosial Newman, kelompok Belajar Kitab Suci, dan Kelompok Pustaka St. Yusuf. Semua retret dan kegiatan-kegiatan dipimpin oleh mahasiswa, dan tim Pelayanan Kampus mendampingi para pemimpin kelompok ini. Pendampingan spiritual juga tersedia untuk para mahasiswa.

Seperti yang sudah ku utarakan di muka, berada di Kolese St. Yusuf telah membuka banyak kesempatan pelayanan lain bagiku di luar kolese. Contohnya seperti: melakukan pendampingan spiritual dan memberi retret secara teratur di luar St. Yusuf; menjadi anggota Dewan pada program Doctoral dalam bidang Pelayanan di Kolese St. Stefanus; menjadi sukarelawan dalam sebuah kelompok non-profit Ten Thousand Villages (dikelola oleh Kristen Menonit) yang bergerak dalam bidang perdagangan yang adil; dan juga hal terbaru yang kutangani yang begitu menggembirakanku adalah membimbing retret Latihan Rohani St. Ignatius bersama seorang suster Ursulin di Providence Centre. Terakhir sebelum aku lupa, aku juga melayani sebagai bendahara propinsi FCJ di propinsi Amerika yang memampukan aku untuk menyumbangkan sesuatu secara langsung kepada Serikat FCJ yang telah begitu banyak memberi kepadaku.

Rainbow gradient divider.

 

Menjadi dan Mendampingi                                                                  Afra Primadiana, fcJ

Photo of Afra.“ Suster, kamu kok pakai pakaian seperti kami. Bekerja seperti kami. Berbelanja seperti kami, juga mengalami kekurangan air di rumah seperti kami.

Lalu apa dong yang membedakan kamu dengan kami? Apa poin-nya menjadi seorang suster kalau begitu?”

Namaku adalah Afra Primadiana FCJ. Aku orang Indonesia dan mengikrarkan kaul pertamaku sebagai FCJ tahun 1994.

Saat ini, aku tinggal di Ende, Flores, Indonesia dimana sebagian besar masyarakatnya beragama Katolik. Di Indonesia, yang adalah sebuah Negara dengan mayoritas penduduk beragama Islam, situasi yang terjadi di Flores itu bisa dibilang langka.

Photo of a beach in Flores.Flores adalah sebuah pulau yang indah di Kepulauan Indonesia. Pulau ini adalah salah satu daerah termiskin di Indonesia – tidak ada pabrik di pulau ini (berarti tidak banyak lapangan pekerjaan yang tersedia, juga harga barang-barang menjadi begitu mahal), transportasi sangat sulit (jalan-jalan yang berliku atau rusak bahkan di beberapa tempat tidak ada jalan sama sekali sehingga kamu harus berjalan kaki berjam-jam). Di beberapa tempat, air adalah barang mahal (di rumah kami, air mengalir ke rumah setiap dua hari sekali selama 3 jam. Selama musim kemarau air hanya mengalir satu kali seminggu selama beberapa jam).

Shopping at the market in Flores. Poverty in Flores.
Tetapi, meskipun demikian… pulau ini adalah pulau yang sungguh indah ... begitu pula dengan penduduknya.

 

 

Dan ketika aku merenungkan pertanyaan mereka tentang poin perbedaan diantara aku dengan mereka, aku pikir jawabannya ada dalam panggilan menjadi seorang Sahabat Setia Yesus.

Afra with a young man. Afra with a group of young people.Dan di dalam hidupku saat ini, itu berarti mendampingi orang-orang muda di Ende,Flores.
Dalam sharing iman…
Dalam kehausan mereka akan persahabatan dan kesatuan…
Dalam perjalanan mereka…
Dalam pencarian mereka…
Dalam kebutuhan mereka …
Dengan seluruh kegembiraan, kekuatiran dan antusiasme mereka…

Facilitating retreats and workshops.

Ada begitu banyak cara untuk melakukan pendampingan itu. Di sini, aku menyelenggarakan retret untuk orang muda, program-program pelatihan dan lokakarya untuk kepemimpinan dan perkembangan pribadi; konseling; dan juga pendampingan spiritual. Aku bekerja dengan tim pastoral pelajar keuskupan Ende. Di komunitas, kami membuka rumah untuk siapa saja yang ingin datang ke rumah dan meminjamkan sumber-sumber yang kami punya (buku, musik dan film) untuk digunakan oleh orang muda dan semua saja yang datang. Mereka pun boleh datang dan turut dalam doa komunitas

Afra visiting someone who is sick.Pada akhirnya,
YESUS-lah yang membuat perbedaan itu.
YESUS di dalam aku,
YESUS di dalam semua orang yang aku jumpai,
YESUS dalam semua yang aku lihat.
Aku hanyalah alat Tuhan Dan kebahagiaanku adalah dimampukan untuk menari tarian Tuhan, untuk menyanyi nyanyian Tuhan dan untuk menjadi saluran cinta Tuhan.

 

Rainbow gradient divider.

 

Sebuah Pendampingan kepada Para                                               Veronika Schreiner, fcJ

Photo of Veronika helping people in the Philippines organise an event.Setelah tinggal selama 19 tahun di Filipina dan berada selama 46 tahun di luar negaraku, aku sekarang ini menikmati kegembiraan yang besar untuk tinggal lagi di Jerman. Seberapa pun besarnya usaha seseorang untuk beradaptasi dan tinggal dalam budaya lain, tetaplah orang tersebut tidak kehilangan identitas asalnya. Betapa bahagianya bisa berbicara dengan bahasaku sendiri sekarang ini!

Setiap negara punya keindahannya sendiri, hartanya yang berharga, karakteristiknya masing-masing lengkap dengan keterbatasan serta kelemahannya. Dalam jaman globalisasi sekarang ini, aku beruntung telah memiliki kesempatan untuk tinggal dalam 6 negara dan telah mengunjungi sekitar 20 negara.. Tinggal di Munich membuatku bertemu dengan begitu banyak orang yang berasal dari latar belakang budaya yang berbeda dan tinggal di lantai 20 di sebuah gedung bertingkat dimana aku tinggal atau melayani.

Aku bekerja bersama SOLWODI (solidaritas terhadap para perempuan dalam distress), sebuah organisasi yang didirikan oleh seorang suster Jerman, Lea Ackermann, di Kenya pada tahun 1985, dan sekarang telah mempunyai kantor pusatnya di Jerman. Setiap anggotanya peduli dengan para perempuan, siapa saja, yang sedang berada dalam distress, terutama korban trafficking yang lalu menjadi perempuan penghibur, atau yang datang sebagai pengungsi ke Jerman, atau pun yang menikah dengan laki-laki Jerman. Ketika mereka mengalami kesulitan kantor-kantor cabang SOLWODI di berbagai kota di Jerman akan berusaha untuk membantu mereka sesuai dengan kebutuhan dan keinginan mereka.

Sr. Veronika.Aku baru mulai belajar hukum-hukum yang berlaku, juga berbagai organisasi yang ada serta alasan-alasan mendasar mengapa para perempuan asing berada di Jerman dan mengapa mereka mengalami kesulitan dalam hidup (di Jerman).

Pengalaman pribadiku sendiri sebagai orang asing yang tinggal di negara lain selama bertahun-tahun membantuku untuk mengerti kesepian dan kesalahpahaman yang mereka alami ketika berhadapan dengan budaya dan bahasa yang baru. Aku sendiri merasa sangat terbekati berada di dalam organisasi ini dan semoga saja aku mampu menemani banyak perempuan-perempuan yang dalam situasi distress.

Rainbow gradient divider.

 

Pusat Pelayanan FCJ untuk Pembelajaran dan Perkembangan, di Manila                                                                                                              Paola Terroni, fcJ

Photos of Sr. Paola in Payatas.Karya kerasulanku adalah menjadi koordinator Pusat Pelayanan FCJ untuk Pembelajaran dan Perkembangan di Bagong Silangan, Manila, Filipina. Orang-orang yang kulayani adalah keluarga-keluarga pindahan yang tinggal di tempat relokasi, di sebelah tempat pembuangan sampah akhir (TPA) di Metro Manila. Mereka berjumlah lebih dari 500 keluarga, semuanya hidup dengan kondisi yang sangat mendasar untuk hidup. Angka pengangguran sangat tinggi, dan begitu banyak orang yang dapat tetap hidup dengan menjadi pemulung di tempat pembuangan sampah umum dan kemudian menjualnya. Sebagian yang lain menjadi buruh bangunan, sopir tricycle (seperti becak, hanya sepeda sopirannya ada di samping daripada di belakang) ataupun sopir kendaraan umum. Pusat Pembelajaran dan Perkembangan ini dimulai oleh Sr. Veronika Schreiner FCJ lima tahun yang lalu. Selama 3 tahun terakhir aku telah melayani di sana dan Paskah tahun lalu aku mengambil tanggung jawab sebagai koordinator. Sr. Veronika sendiri sekarang ini sudah kembali ke Jerman

Karya kerasulanku adalah menjadi koordinator Pusat Pelayanan FCJ untuk Pembelajaran dan Perkembangan di Bagong Silangan, Manila, Filipina. Orang-orang yang kulayani adalah keluarga-keluarga pindahan yang tinggal di tempat relokasi, di sebelah tempat pembuangan sampah akhir (TPA) di Metro Manila. Mereka berjumlah lebih dari 500 keluarga, semuanya hidup dengan kondisi yang sangat mendasar untuk hidup. Angka pengangguran sangat tinggi, dan begitu banyak orang yang dapat tetap hidup dengan menjadi pemulung di tempat pembuangan sampah umum dan kemudian menjualnya. Sebagian yang lain menjadi buruh bangunan, sopir tricycle (seperti becak, hanya sepeda sopirannya ada di samping daripada di belakang) ataupun sopir kendaraan umum. Pusat Pembelajaran dan Perkembangan ini dimulai oleh Sr. Veronika Schreiner FCJ lima tahun yang lalu. Selama 3 tahun terakhir aku telah melayani di sana dan Paskah tahun lalu aku mengambil tanggung jawab sebagai koordinator. Sr. Veronika sendiri sekarang ini sudah kembali ke Jerman

Aku melihat peran utamaku di sana adalah sebagai seorang pendamping dan pendorong. Menghabiskan waktu bersama penduduk di sana, berjalan-jalan di sekitar pusat pelayanan, mendengarkan cerita-cerita mereka menjadi bagian yang penting dari tugasku, meskipun aku juga mengajar bahasa Inggris dan mengajar membuat kue. Bersama-sama dengan staf, aku berusaha untuk selalu bersentuhan dengan realitas penduduk setempat, kebutuhan mereka dan juga harapan-harapan mereka akan kehidupan yang lebih baik. Bersama-sama kami membuat berbagai keputusan tentang program-program apa saja yang akan kami tawarkan dan juga pengalokasian dana atau sumber-sumber daya yang mampu kami bagikan. Terus menerus kami menawarkan dan mendukung mereka untuk bertanggung jawab atas program-program yang ada di pusat pelayanan. Hal penting lain yang kami juga lakukan di sana adalah bekerja sama dengan berbagai lembaga yang ada di tempat tersebut.

Selalu saja ada lagi hal-hal untuk dibuat, kebutuhan baru yang perlu ditanggapi, serta peristiwa-peristiwa yang tidak terduga terjadi. Kadang-kadang, beratnya beban penderitaan dan pergulatan hidup manusia yang terjadi di sana terasa begitu besar. Tetapi, daya tahan orang-orang, kepercayaan mereka kepada Tuhan, dukungan mereka satu sama lain serta semangat kegembiraan mereka menjadi inspirasi bagiku. Selalu saja ada hal-hal yang mampu membangkitkan tawa, dan banyak kegembiraan dengan mudah ditemukan dalam hal-hal yang sederhana. Aku senang dengan hal-hal “membumi” yang ada dalam tugas pelayananku, aku mencintai interaksi harianku dengan orang-orang setempat dan aku tergerak dengan keterbukaan dan kepercayaan mereka. Ini semua adalah kesempatan istimewa bagiku untuk bekerja bersama orang-orang yang ramah dan hangat, lewat cara-cara yang sangat sederhana, untuk dimampukan berjalan bersama mereka saat mereka berusaha untuk membangun kehidupan yang lebih baik bagi mereka serta anak-anak mereka.

Rainbow gradient divider.

 

Bagaimana Karya Pelayanan Menuntunku Masuk Lebih Dalam ke dalam Karisma FCJ                                                                                                               Joanna Walsh, fcJ

Photo of Joanna.‘Ajarilah aku untuk menjadi seorang sahabat setia Yesus.’ Ini adalah sebuah doa yang ada bersamaku selama bertahun-tahun. Dengan kepercayaan diri dan kegembiraan seorang perempuan muda Amerika yang berusia 18 tahun, aku memasuki Serikat pada tahun 1960-an. Aku punya ide-ide yang begitu jelas tentang bagaimana ‘seharusnya’ hal-hal yang terjadi sesudah itu. Tapi dengan cepat aku tahu, bahwa jalan tersebut berbeda dengan apa yang kuharapkan akan terjadi, dan jalan tersebut terus menuntunku ke tempat-tempat (di dalam atau pun diluar batinku) yang seringkali masih merupakan misteri untukku. Sehingga, walaupun sudah bertahun-tahun berlalu, doa ini masih cocok bagiku: “Ajarilah aku. Aku masih belajar”.

Serikat kami adalah Serikat apostolik. Kami tidak punya keterpisahan dan jadwal hidup seperti suster-suster petapa. Kami masuk ke dalam kenyataan dan keunikan sebuah tempat tertentu di dunia ini. Sambil menyelami kehidupan saat ini, kami berpegang erat pada janji dari tradisi FCJ/Ignatian bahwa kami dapat “mencari Tuhan di dalam segala”. Aku telah belajar mengerti bahwa Allah yang aku temukan seringkali bukanlah salah satu dari berbagai gambaranku yang keliru tentang Dia. Allah adalah Allah yang kadang-kadang penuntut, kadang-kadang humoris, kadang-kadang misterius dan seringkali penuh dengan kejutan. Perjalanan bersama Dia adalah salah satu hal yang menuntun pada perubahan – tapi dengan hasil akhir yang tidak dapat diperkirakan. Bagaimana persahabatan dengan Yesus dapat dihidupi di dalam aku dan dalam keunikan kehidupanku? Hal itu belumlah menjadi sesuatu yang jelas. “Percaya pada proses” telah menjadi sebuah nasihat yang sangat berharga bagiku.

Saat ini aku tinggal di Durham, North Carolina, di bagian selatan Amerika Serikat. Kehidupan dan karya kerasulanku di sini terus mengajariku tentang aspek-aspek karisma FCJ. Misalnya tentang adanya Yesus. Di daerah ini, dimana sebagian besar masyarakatnya beragama Kristen Baptis dapat ditemukan adanya semangat komitmen yang sangat kuat kepada Yesus. “Apakah kamu mempunyai relasi yang personal dengan Yesus?” bukanlah pertanyaan yang asing bagiku. Sakramen Baptis adalah sebuah pilihan sadar yang dibuat oleh seseorang yang ingin “menerima Yesus dalam hidupnya”, dan menjadi terbuka untuk “diselamatkan”. Hidup dalam lingkungan yang seperti itu selalu memunculkan pertanyaan ini dalam benakku: “Joanna, siapakah Yesus, sahabat setia itu, untukmu?”

Salah satu karya pelayananku adalah melakukan pelayanan pembinaan spiritual di Duke Divinity School. Setiap minggu aku bertemu dengan para seminaris tahun pertama (yang sebagian besar beragama Kristen Protestan) untuk membantu mereka menjelajah soal panggilan mereka, belajar lebih jauh tentang doa dan “disiplin spiritual” serta belajar saling mendukung selama tahun pertama. Selama sembilan tahun ini aku telah mendengar begitu banyak kisah panggilan dan aku juga telah membagikan cerita panggilanku pada tiap kelompok baru yang aku dampingi. Melalui penerangan-penerangan yang dimiliki oleh para seminaris itu aku menerima penerangan baru juga dalam kisah panggilanku. Sebagai contohnya, beberapa mahasiswa bercerita tentang menolak untuk menjawab panggilan selama bertahun-tahun karena merasa tidak pantas menjadi seorang pendeta. Aku diingatkan juga akan pengalamanku sendiri saat aku menolak dibimbing oleh Roh Kudus dalam proses pembentukan berkelanjutanku. Lewat kelompok-kelompok kecil ini terus menerus aku didukung untuk makin menjadi setia pada panggilanku sendiri.

Tahun ini, bersama seorang suster FCJ (Mary Leahy fcJ) yang lain, aku menawarkan sebuah program baru untuk melatih orang-orang awam dalam pelayanan bimbingan rohani. Dalam kelompok ini ada 12 orang laki-laki dan perempuan. Bersama-sama kami mencoba mengerti apa artinya mendengarkan dengan sungguh-sungguh cerita hidup kami dan cerita hidup orang lain, dan menemukan Tuhan di sana. Pengalaman ini membuatku melihat kembali aspek dalam karisma FCJ kami: mengetahui, mengenali dan melakukan pembedaan roh. Dimanakah Tuhan dalam hidupku saat ini? Bagaimana aku mampu membedakan, diantara berbagai “suara” di dalam diriku, panggilan dari Roh Kudus? Aku pun diingatkan juga akan pentingnya mempunyai komunitas murid-murid Tuhan untuk membantu proses mengetahui-mengenali dan membedakan roh tersebut.

Akhirnya, aspek persahabatan dalam spiritualitas FCJ selalu menarik bagiku. Mungkin, aspek inilah yang telah menarikku masuk melakukan pendampingan spiritual, yang memberiku kesempatan untuk menemani orang lain dalam perjalanan iman mereka. Aku kagum dengan begitu banyaknya undangan Tuhan bagiku yang aku dapatkan dalam mendengarkan cerita seorang bimbinganku! Ada beberapa orang yang telah aku temani selama bertahun-tahun, dan aku menemukan nilai kesetiaan di dalam relasi tersebut. Hari ini, seorang yang sudah lama aku dampingi melihat kembali cerita kehidupan rumah tangganya yang hancur dan dia sampai pada sebuah persimpangan baru dalam kehidupannya menjelang tahbisan menjadi pendeta. Apa yang perlu dia ditinggalkan supaya dia bisa setia kepada Tuhan hari ini?

Karisma kita, panggilan kita itu sangat dalam dan misterius. Pertama-tama itu bukanlah suatu obyek yang dapat digenggam erat-erat secara nyata. Kebutuhan dan doa di atas masih bergema kebenarannya bagiku: “Ajarilah aku ya, Allah, untuk menjadi seorang sahabat setia Yesus”..

Photos of Joanna fcJ in mission.

Rainbow gradient divider.

Hargailah namamu yang indah dengan cintamu pada Yesus-
  cinta yang tidak sekedar ditunjukkan dengan kata-kata atau hasrat yang kosong,
      tetapi dengan keberanian dalam pelayanan Tuhan.    (Marie Madeleine)